Ph.D.

The Right Person for the Best of You

Jadi minggu lalu, setelah menyelesaikan sesi latihan band untuk manggung di Indonesian Cultural Festival keesokan harinya, saya dan dua orang teman iseng-iseng ngejam lagunya Glenn Fredly, Kisah Romantis. Tanpa rencana, cuma berbekal feeling dan maunya mencari hiburan setelah capek persiapan kegiatan. Bagus, yang memainkan gitar melodi, memutuskan untuk memvideokan sesi jamming kami. Dan hasilnya seperti ini:

Yang namanya jamming ya ini sama sekali tanpa latihan, spontan mengalir begitu saja, memakai intuisi.

Yang menarik, keesokan harinya Bagus menyatakan kepada saya dan Hugo, yang memainkan gitar latar, bahwa ia tak menyangka bahwa ia bisa bermain seperti ini. Katanya, ia sampai lima kali memutar video ini, karena ia tak percaya bahwa ia bisa memainkan gitar dengan irama yang paling nge-soul. Ada beberapa teman yang mengamini bahwa ini adalah kolaborasi yang enak dinikmati.

Err, bukan. Saya bukan bermaksud menyombong. Saya tahu kok ada beberapa bagian di mana nyanyi saya fals. Tapi memang rasanya enak sekali malam itu menyanyi dan berimprovisasi bersama mereka. Selama jamming, kami cuma cukup berkomunikasi dengan tangga lagu, tatapan mata, atau dengan penanda (cue) kata yang minimal, untuk tahu di mana kami sebaiknya masuk, berimprovisasi atau mengakhiri. Sungguh nyaman bermusik bersama mereka.

Tampaknya masing-masing dari kami bisa saling memahami dengan tepat, sehingga bisa mengeluarkan kemampuan bermusik kami yang terbaik. Orang-orang yang tepat, yang bisa mengeluarkan sisi saya yang terbaik.

Dalam setiap tahap hidup, saya selalu menemukan orang-orang yang tepat yang membantu saya menjadi yang terbaik. Pembimbing saya yang sekarang misalnya. Guru Bahasa Inggris saya ketika kelas 3 SMA. Mahasiswa skripsi saya 2 angkatan yang lalu. Kekasih saya. Bersama-sama atau pun secara terpisah, mereka berkontribusi dalam diri saya yang sekarang ini.

Kalau kamu, siapa orang-orang yang membantumu mengeluarkan sisi terbaikmu?

Meja Kerja yang Rapi = Kerja yang Produktif

Saya tak bisa bilang bahwa saya orang yang rapi. Tapi satu hal yang saya tahu soal diri saya: saya selalu cenderung untuk membuat irama kerja saya menjadi efisien supaya bisa produktif. Supaya irama kerja efisien, saya perlu mengatur semua hal yang berhubungan dengan kerjaan agar menjadi sistematis, dan karenanya tempat kerja harus rapi sebelum memulai kerjaan. Ini semakin menjadi keharusan kalau jenis kerjaannya adalah kerjaan yang saya sebenarnya tidak suka tapi harus saya kerjakan.  (more…)

Daily Gratitude #3: Source of Gratitude

And here it comes the dreaded day of first midyear review! This is the one of the administration process for confirming that I’m not just lazying my ass off in this PhD program. OK, maybe that term is a bit harsh (okay, a lot then), but it really has been an ordeal for me to come up with a draft that was at least presentable as a work in progress and to fill out the form with whatever reflective bullshit that I could pull from the last 6 months of being in the program.

(more…)

Sayakah si Penyaru itu?

20170202_130357.jpgImpostor syndrome (also known as impostor phenomenon or fraud syndrome) is a concept describing high-achieving individuals who are marked by an inability to internalize their accomplishments and a persistent fear of being exposed as a “fraud” (Clance & Imes, 1978)

Sudah kurang lebih empat bulan saya kuliah di negeri ini dan akhir-akhir ini saya merasa kalau saya sedang menderita sindrom penyaru ini. Gawat!

(more…)